Responsive Advertisement
KPKAD Desak Polda Tuntaskan Kasus DAK Lampura 2011 Posted by 801 on Minggu, 29 November 2015 FOTO: Ilustrasi BANDARLAMPUNG-Kepolisian Daerah (Polda) Lampung, didesak untuk menuntaskan perkara dana alokasi khusus (DAK) Lampung Utara senilai 43 miliar. Pasalnya selama 4 tahun kasus itu bergulir hanya dua tersangka yang berhasil dimeja hijaukan, sementara tiga lainnya yakni Syahadat, Gunawan Fahmi dan Solahudin tidak tersentuh sama sekali. “ Kasus ini sudah begitu lama, seharusnya penyidik polda dapat mengembangkan kasus ini,” kata Ketua Presidium Komite Pemantau Kebijakan dan Anggaran Daerah (KPKAD), Ansori Minggu (29/11/2015). Dia mengatakan, semestinyanya jika sudah masuk rumusan perbuatannya, mesti diambil langkah-langkah hukum untuk memenuhi rasa keadilan masyarakat. Dengan rentang waktu penanganan perkara yang panjang dan berbelat-belit dengan otomatis menimbulkan asusumsi negatif yakni adanya indikasi pihak-pihak yang bermain sehingga hanya dua tersangka saja yang mampu di giring ke penjara. “ Perkara dana DAk Lampura ini cukup alot. Kami menduga ada pihak yang bermain,” tuding Ginda. Mengacu pada sejumlah tersangka yang sudah ditetapkan penyidik , dimana dari lima tersangka hanya dua yang sudah divonis, sementara beberapa nama hingga kini belum diproses. ” Kalau mau jujur, konstruksi hukumnya semua pihak yang terlibat dan memenuhi rumusan undang-undang untuk dapat bertanggungjawab.Ya penyidik seharusnya menjadikan sejumlah nama tersebut menjadi tersangka dan segera diadili,” tandas Ginda. Diketahui sebelumnya bahwa Polda Lampung pada tahun 2011 menyelidiki kasus dugaan korupsi DAK Lampung Utara tahun 2010 sebesar Rp43 Miliar, sehingga dalam perjalanannya, penyidik menetapkan lima orang tersangka yakni Zulkarnain, Syahadat, Umar Muhtar, Gunawan Fahmi, dan Solahudin. Setelah Lima orang ditetapkan tersangka, Polda Lampung menahan dua orang yaitu Zulkarnain dan Umar Muchtar. Sedangkan tiga tersangka lain yaitu Syahadat, Gunawan Fahmi, dan Solahudin tidak ditahan.(PeNa-In)

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama

Facebook

Responsive Advertisement
Responsive Advertisement
Responsive Advertisement